Dejavu

“Mungkinkah bila ku bertanya
Pada bintang-bintang
Dan bila ku mulai merasa
bahasa kesunyian

Biarlah ku bertanya
pada bintang-bintang
Tentang arti kita
dalam mimpi yang sempurna”

Kebelakangan ni aku selalu bermimpi. Mimpi bertemu dengan orang yang dah lama tak ketemu dan tak mungkin akan aku ketemui lagi. Biasanya, bila mimpi macam ni datang, aku dah tau ada sesuatu yang ingin diberitahu. Jadi, aku akan lebih berwaspada pada setiap tindakan aku dan juga apa yang berlaku di sekeliling aku. Bukannya terlalu mempercayai, cuma lebih berhati-hati. Mana tahu, dalam berjaga-jaga pun kita tetap terkena juga.

Mimpi ni kadang-kadang bawak macam-macam makna. Ada juga yang mainan tidur cuma. Semuanya terpulang kepada penerimaan kita sendiri. Ada orang kata, kalau kita mimpikan seseorang, ada yang sedang merindui dan mengingati kita. Entahla, boleh pakai ke fakta tu? Abis kalau kita mimpikan kambing, maksudnya kambing tu mimpikan kita gak ke? Hehe..macam-macam. Tapi ada gak yang kata, kalau mimpi yang kita alami tu sebelum subuh, kemungkinan untuk mimpi tu menjadi nyata tu besar. Tak tahulah betul ke tidak, wallahu’alam. Hanya dia yang mengetahui.

Ada tak antara kita pernah rasa macam ni, masa kita tengah lakukan sesuatu tetiba kita rasa macam kita pernah lalui je peristiwa tu sebelum ni. Kalau tak salah aku, fenomena tu digelar dejavu – mimpi jadi kenyataan. Tapi, yela. Mana kita ingat pun, kalau hal yang jadi tu kita dah mimpi berbulan tak pun bertahun lama dulu. Kalau semua orang boleh ingat mimpi yang kita mimpikan tiap-tiap malam, lepas tu setiap mimpi tu jadi nyata memang best la. Semua tahu apa akan kita lalui masa depan. Dah jadi khurafat pulak bila kita terlalu percayakan yang lain selain DIA yang maha kuasa. Nauzubillah...

Pernah tak dengar, orang tua-tua kata kalau kita mimpi kita patah gigi tu maknanya ada saudara terdekat kita akan meninggal dunia. Aku selalu je mimpi patah gigi ni. Sampai jadi cuak kekadang tu, ingat gigi aku betul-betul patah. Biasanya kebanyakan mimpi patah gigi ni memang adalah saudara mara terdekat aku yang meninggal dunia. Wallahu’alam, mungkin semua kebetulan. Lagipun, itu semua bukan bidang kuasa kita. DIA je yang maha mengetahui. Mungkin juga memang DIA bagi petanda macam tu. Siapa yang tahu kan?

Adeh, mulalah merapu ni. Ni semua gara-gara tak boleh tidur malam tadi. Fikir apa entah.Penat sangat agaknya sampai selera makan pun terputus terus. Makan pun semata-mata takut collapse masa tengah training. Hehe, sebenarnya jangan terlalu percayakan mimpi. Takut nanti bila obses sangat dengan sesuatu mimpi tu, kerja yang sepatutnya kita buat dan selesaikan tak diselesaikan dengan sempurna. Kucar-kacir hidup jadinya nanti. Jadi, berpada-pada ajela dalam hidup ni....

Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

Leave a Reply

Related Posts with Thumbnails
Powered by Blogger.

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.